Studi komparatif pendapat Imam Abu Hanifah dan Imam Syafi’i tentang zakat kekayaan anak-anak dan orang gila

Muttaqin, M.Zaenal (2006) Studi komparatif pendapat Imam Abu Hanifah dan Imam Syafi’i tentang zakat kekayaan anak-anak dan orang gila. Undergraduate (S1) thesis, IAIN Walisongo.

[img]
Preview
Text
2100124_M.Zaenal Muttaqin.pdf - Accepted Version
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial No Derivatives.

Download (1MB) | Preview

Abstract

Zakat adalah salah satu rukun yang bercorak sosial ekonomi dari lima rukun Islam, sebab zakat mempunyai kedudukan yang penting, karena ia mempunyai fungsi ganda yaitu sebagai ibadah mahdhah fardiyah (individual) kepada Allah untuk mengharmoniskan hubungan vertikal kepada Allah, dan sebagai ibadah mu'amalah ijtima'iyyah (sosial) dalam menjaga hubungan horizontal sesama manusia. Adapun mengenai persyaratan terhadap orang-orang yang wajib mengeluarkan zakat kekayaan (harta) mereka itu, khususnya pada zakat kekayaan anak-anak serta orang gila para ulama berbeda pendapat, karena tidak adanya dalil dari al-Qur'an maupun hadis-hadis Nabi yang memberikan keterangan (dalil) yang jelas. Imam Hanafi tidak mewajibkan zakat kekayaan ini atas dasar bahwa zakat tersebut adalah hak Allah, sedang Imam Syafi'i mewajibkan atas dasar hak fakir miskin, perbedaan pendapat (ikhtilaf) para fuqaha, hal ini disebabkan karena perbedaan logika dan metode istinbath mereka dalam memahami suatu dalil, yang berimplikasi pada perbedaan ketetapan hukum terhadap suatu masalah. Perbedaan-perbedaan pemahaman hukum seperti itu banyak kita jumpai dalam konteks hukum klasik (salaf) dan konteks hukum dewasa ini. Abu Hanifah berpendapat tentang harta anak kecil dan orang gila bahwa tiada zakat pada hartanya keculai sepersepuluh tanaman dan buah-buahan, dan dalilnya firman Allah swt “ambillah dari harta-harta mereka sebagai shodaqah untuk membersihkan dan mensucikan baginya) anak kecil dan orang gila tidak termasuk orang yang layak dibersihkan karena tiada dosa atas keduanya Sedangkan Imam Syafi’i berpendapat zakat diwajibkan atas orang yang merdeka, yang memiliki harta dengan kepemilikan sempurna, termasuk anak kecil, orang gila maupun perempuan. Semuanya memiliki kewajiban yang sama dalam mengeluarkan zakat. Hal ini sebagaimana wajibnya mereka mendapatkan harta yang sudah lazim. Yakni jinayah, warisan atau nafkah atas orang tua ataupun anak yang sakit, baik harta itu berupa binatang ternak, tanaman maupun zakat fitrah Antara Imam Abu Hanifah dan Imam Syafi’i sama-sama menggunakan surat at-Taubat ayat 60 sebagai pijakan dalam mengkaji masalah zakat anak kecil dan orang gila. Perbedaan yang terjadi hanya dalam penafsiran ayat tersebut Dari pemaparan di atas, terdapat persamaan dan perbedaan dalam menggunakan sumber hukum Islam. Persamaan dapat dilihat dari dalil yang digunakan oleh keduanya. Abu Hanifah maupun Syafi'i sama-sama menggunakan surat at-Taubat ayat 60 sebagai dalil al-Qur'an dalam masalah zakat anak kecil dan orang gila. Begitu juga dengan hadits, beberapa hadits yang digunakan juga sama. Perbedaannya terletak pada penafsiran terhadap al-Qur'an dan hadits tersebut, yang pada akhirnya menghasilkan produk hukum yang berbeda. Perbedaan pendapat yang terjadi antara keduanya sama-sama memiliki argumentasi yang dapat dipertanggungjawabkan dan dalil-dalil yang dapat diakui kebenarannya.

[error in script]
Item Type: Thesis (Undergraduate (S1))
Contributors:
ContributionContributors (e.g. Thesis Advisor)NIDN/NIDK
Thesis advisorGhufron, AjibNIDN2025036601
Thesis advisorWahab, WahabNIDN2008096902
Uncontrolled Keywords: Hukum Islam; Fikih; Muamalah; Ibadah; Zakat; Zakat Mal
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.3 Islamic Worship / Ibadah
200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.3 Islamic Worship / Ibadah > 297.31 Pillars of Islam
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > 74234 - Hukum Ekonomi Syariah (Muamalah)
Depositing User: Umar Falahul Alam
Date Deposited: 07 Aug 2020 03:14
Last Modified: 07 Aug 2020 03:14
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/11600

Actions (login required)

View Item View Item