Hukuman Mati Orang Murtad dalam Hadits (Aplikasi Hermeneutika Hadits Fazlur Rahman)

Husbanul Kamil, Acep (2012) Hukuman Mati Orang Murtad dalam Hadits (Aplikasi Hermeneutika Hadits Fazlur Rahman). Undergraduate (S1) thesis, IAIN Walisongo.

[img]
Preview
Text
084211002_Coverdll.pdf - Cover Image

Download (351kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084211002_Bab1.pdf - Accepted Version

Download (125kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084211002_Bab2.pdf - Accepted Version

Download (250kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084211002_Bab3.pdf - Accepted Version

Download (384kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084211002_Bab4.pdf - Accepted Version

Download (215kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084211002_Bab5.pdf - Accepted Version

Download (19kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084211002_Bibliografi.pdf - Bibliography

Download (73kB) | Preview

Abstract

Murtad atau keluar dari agama Islam ke agama lain, sebagai suatu tindak pidana, secara konseptual masih banyak menimbulkan kontroversi, hal ini berkaitan dengan sanksi bagi pelakunya yaitu hukuman mati. Perihal hukuman mati orang murtad didasarkan pada hadits Nabi Saw yang berbunyi: “Barangsiapa yang berpindah agama, maka bunuhlah dia”. Berdasarkan hadits ini ulama’ fiqih klasik (empat imam mazhab) berpendapat bahwa hukuman yang pantas diberikan kepada orang murtad adalah pidana mati, yang sebelumnya telah diminta untuk bertaubat untuk kembali kepada agama Islam selama tiga hari. Hadits-hadits tentang murtad, apabila dipahami secara tekstual akan menimbulkan pemahaman bahwa seorang yang mengganti agamanya atau keluar dari agama Islam lalu masuk ke agama selain Islam, maka orang tersebut harus dibunuh. Kenyataan ini jelas menimbulkan keresahan jika dikaitkan dengan kehidupan berbangsa dan beragama. Apakah benar hukuman murtad seperti itu?. Agama Islam pada dasarnya menghormati agama lain dan juga tidak ada paksaan untuk memeluknya, sehingga sebagian kalangan menganggap bahwa hukuman mati orang murtad bertentangan terhadap prinsip dasar agama Islam. Penelitian ini bertujuan untuk reinterpretasi terhadap hadits-hadits tentang murtad, sehingga akan diperoleh pemahaman hadits yang kontekstual sesuai dengan perkembangan zaman kemudian dapat diaplikasikan dan diadaptasikan dalam latar sosiologis dewasa ini. Jenis penelitian ini adalah penelitian kepustakaan (library research) dan bersifat deskriptif analitik dengan menggunakan metode pendekatan hermeneutika hadits Fazlur Rahman yakni memahami hadits harus mengetahui konteks pada saat hadits itu turun, baik mengenai asbab al-wurud-nya maupun kultur ataupun setting sosial, dan juga dipahami sesuai dengan semangat al-Qur’an. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hadits-hadits yang berkaitan dengan murtad, nampak bahwa peristiwa riddah terjadi pada masa-masa perang dengan orang-orang kafir. Sering dijumpai, mereka itu mengadakan konspirasi dengan orang-orang kafir untuk memerangi orang Islam. Dengan demikian, sesungguhnya pemberlakuan hukuman mati itu lebih disebabkan karena konspirasinya dengan orang kafir, bukan semata-mata karena keluarnya dari agama Islam. Al-Qur’an membahas hukuman orang-orang murtad dalam kerangka kebebasan yang bertanggung jawab. Hadits-hadits di atas juga harus dipahami dalam kerangka itu. Dalam kerangka kebebasan yang bertanggung jawab, hukuman memang harus ada bagi pelaku riddah. Namun demikian, bentuk hukuman harus disesuaikan dengan konteksnya. Hukuman mati hanya diberlakukan jika kemurtadan seorang tersebut menimbulkan bahaya yang besar bagi eksistensi agama Islam dan kaum muslimin yakni peperangan, merebaknya pengkhianatan, mata-mata, dan penyusupan. Dalam kondisi damai yang berlaku adalah hukuman perdata sebagai akibat wajar dari suatu tindakan yang menyalahi hukum, sebagaimana tindakan lain yang menyalahi hukum

Item Type: Thesis (Undergraduate (S1))
Uncontrolled Keywords: Hukuman Mati; Murtad; Hadits; Hermeneutika; Fazlur Rahman
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.1 Sources of Islam > 297.12 Al-Quran and Hadith > 297.125 Hadits
200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.5 Islamic ethics, practice > 297.56 Specific moral issues
Divisions: Fakultas Ushuluddin dan Humaniora > Tafsir Hadis
Depositing User: Arman Khairon
Date Deposited: 24 Dec 2013 07:46
Last Modified: 24 Dec 2013 07:46
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/1233

Actions (login required)

View Item View Item