Iddah perempuan hamil karena zina (studi pasal 53 KHI)

Asrori, Moch. (2011) Iddah perempuan hamil karena zina (studi pasal 53 KHI). Undergraduate (S1) thesis, IAIN Walisongo.

[img]
Preview
Text
52111037_Coverdll.pdf - Accepted Version

Download (526kB) | Preview
[img]
Preview
Text
52111037_Bab1.pdf - Accepted Version

Download (43kB) | Preview
[img]
Preview
Text
52111037_Bab2.pdf - Accepted Version

Download (113kB) | Preview
[img]
Preview
Text
52111037_Bab3.pdf - Accepted Version

Download (95kB) | Preview
[img]
Preview
Text
52111037_Bab4.pdf - Accepted Version

Download (123kB) | Preview
[img]
Preview
Text
52111037_Bab5.pdf - Accepted Version

Download (11kB) | Preview
[img]
Preview
Text
52111037_Bibliografi.pdf - Bibliography

Download (10kB) | Preview

Abstract

Sebenarnya masalah ‘iddah secara umum adalah sesuatu yang sudah disepakati oleh para ulama selain juga telah dijelaskan secara eksplisit oleh nass al-Qur’an maupun Sunnah. Akan tetapi ketika ‘iddah tersebut dihadapkan pada suatu peristiwa yang tidak lazim, seperti seorang perempuan yang hamil karena zina maka ‘iddah tersebut membuat perbedaan pendapat di kalangan para ulama’. Oleh karena itu, penulis tertarik untuk meneliti dan menelusuri kembali permasalahan-permasalahan hukum tersebut bagaimana Pendapat Ibnu Abidin tentang tidak ada iddah wanita hami karena zina. Penelitian ini termasuk jenis penelitian pustaka (library research) yaitu dengan mengadakan telaah terhadap dua sumber di antaranya sumber data primer adalah sumber data yang diperoleh langsung dari sumbernya dalam hal ini adalah Kitab Radd al-Muhtar. Sumber data sekunder adalah sumber data yang diperoleh dari sumber-sumber lain yang berkaitan. Data yang penulis gunakan dalam sekripsi ini merupakan data kualitatif, sedangkan dalam menganalisis penelitian ini penulis menggunakan diskriptis analisis. Ibnu Abidin menyatakan tentang tidak adanya iddah untuk wanita hamil karena zina, dalam arti boleh dinikahi oleh orang lain akan tetapi dilarang untuk melakukan hubungan intim sampai wanita hamil karena zina tersebut melahirkan, dengan alasan untuk menjaga kesucian rahim dan agar tidak berkumpul dua sperma atau lebih dalam satu rahim yang mengakibatkan tercampurnya nasab dan menjadi rusak. Metode istinbath hukum yang digunakan adalah istihsan. karena didalam al Qur’an dan sunah Rosulullah tidak ada keterangan yang mengaturnya, akan teapi ada persamaan illat sama-sama hamil. Penulis sependapat dengan Pendapat Ibnu Abidin tentang tidak ada iddah wanita hamil karen zina, karena iddah adalah akibat dari putusnya perkawinan, tidak diperbolehkannya disetubuhi setelah dinikah dengan alasan menjaga rahim dan nasap adalah pendapat yang hati-hati dalam pengambilan hukum, memperhatian kepada wanita tersebut agar tidak melakukan zina lagi, dan supaya lembaran baru yang dibuka dengan laki-laki yang menikahi bisa jelas.

Item Type: Thesis (Undergraduate (S1))
Uncontrolled Keywords: Iddah; Perempuan Hamil; Zina
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.5 Islamic ethics, practice > 297.57 Religious experience, life, practice > 297.577 Marriage and family life
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Ahwal Syakhsiyyah
Depositing User: Nur yadi
Date Deposited: 24 Apr 2014 06:25
Last Modified: 24 Apr 2014 06:25
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/2007

Actions (login required)

View Item View Item