Analisis hukum Islam terhadap praktek pembayaran mahar di desa Tahunan kecamatan Tahunan kabupaten Jepara

Effendi, Ahmad Sofyan (2010) Analisis hukum Islam terhadap praktek pembayaran mahar di desa Tahunan kecamatan Tahunan kabupaten Jepara. Undergraduate (S1) thesis, IAIN Walisongo.

[img]
Preview
Text
2104096_Coverdll.pdf - Accepted Version

Download (474kB) | Preview
[img]
Preview
Text
2104096_Bab1.pdf - Accepted Version

Download (170kB) | Preview
[img]
Preview
Text
2104096_Bab2.pdf - Accepted Version

Download (233kB) | Preview
[img]
Preview
Text
2104096_Bab3.pdf - Accepted Version

Download (49kB) | Preview
[img]
Preview
Text
2104096_Bab4.pdf - Accepted Version

Download (144kB) | Preview
[img]
Preview
Text
2104096_Bab5.pdf - Accepted Version

Download (13kB) | Preview
[img]
Preview
Text
2104096_Bibliografi.pdf - Bibliography

Download (17kB) | Preview

Abstract

Penelitian dengan judul ”Analisis Hukum Islam Terhadap Praktek Pembayaran Mahar Di Desa Tahunan Kecamatan Tahunan Kabupaten Jepara” ini dilatarbelakangi oleh adanya praktek pembayaran mahar dalam perkawinan yang dipraktekkan oleh masyarakat Desa Tahunan Kecamatan Tahunan Kabupaten Jepara. Permasalahan yang dijadikan obyek kajian penelitian ini meliputi bagaimana praktek pembayaran mahar masyarakat Desa Tahunan Kecamatan Tahunan Kabupaten Jepara dan bagaimana tinjauan hukum islam terhadap praktek pembayaran mahar masyarakat Desa Tahunan Kecamatan Tahunan Kabupaten Jepara. Penelitian ini dilaksanakan dengan berdasarkan metode penelitian lapangan kualitatif dengan pengumpulan data meliputi wawancara dan dikumentasi. Sedangkan analisis data menggunakan metode deskriptif analitik. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa praktek pembayaran mahar di Desa Tahunan Kecamatan Tahunan Kabupaten Jepara dilakukan dengan memberikan barang yang belum lunas. Praktek tersebut dapat terjadi karena adanya empat sebab yakni 1) adanya permintaan dari mempelai perempuan karena kebutuhan; 2) adanya permintaan dari mempelai perempuan karena merasa iri dengan mahar yang telah diterima oleh orang lain (tetangganya); 3) adanya keinginan dari pihak mempelai laki-laki untuk menghargai keluarga mempelai; 4) mengikuti kebiasaan dari masyarakat. Praktek pemberian mahar berupa barang yang belum lunas dalam koridor hukum Islam tidak mempengaruhi sahnya perkawinan, hal ini karena mahar bukan termasuk rukun dan syarat perkawinan. Apabila disandarkan pada jenis mahar, maka pada perkawinan dengan mahar yang belum lunas di Desa Tahunan akan memunculkan dua kemungkinan jenis mahar, yakni mahar musamma apabila mahar benar-benar merupakan keinginan mempelai pria dan mahar mitsil apabila jumlah dan ketentuan mahar ditentukan oleh mempelai perempuan. Meski demikian, apabila mahar yang diberikan awalnya adalah mahar musamma, maka dengan adanya persetubuhan tanpa diiringi dengan pelunasan mahar, mahar tersebut akan berubah menjadi mahar mitsil. Ini berarti bahwa apabila barang yang belum lunas tersebut ditarik kembali oleh pemberi hutang, maka suami tidak wajib memberi ganti yang sama melainkan dengan menggunakan permisalan atau disamakan dengan saudara perempuan dari isterinya. Namun demikian, praktek tersebut tetap saja berpeluang memunculkan kemadlaratan sehingga kurang sesuai dengan kaidah hokum Islam, yakni kemadlaratan harus dihilangkan.

[error in script]
Item Type: Thesis (Undergraduate (S1))
Uncontrolled Keywords: Mahar Nikah; Mas Kawin
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.5 Islamic ethics, practice > 297.57 Religious experience, life, practice > 297.577 Marriage and family life
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Ahwal Syakhsiyyah
Additional Information: Pembimbing: Drs. Slamet Hambali; Moh. Khasan, M.Ag.
Depositing User: Nur yadi
Date Deposited: 18 Dec 2014 06:19
Last Modified: 18 Dec 2014 06:19
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/3056

Actions (login required)

View Item View Item