Analisis hukum Islam tentang jual beli sistem Nganjuk (persepsi Ulama tentang praktek jual beli Kain Troso di Troso Jepara)

Amaliah, Rina Mukhafadlotul (2014) Analisis hukum Islam tentang jual beli sistem Nganjuk (persepsi Ulama tentang praktek jual beli Kain Troso di Troso Jepara). Undergraduate (S1) thesis, UIN Walisongo.

[img]
Preview
Text
102311064_Coverdll.pdf - Accepted Version

Download (801kB) | Preview
[img]
Preview
Text
102311064_Bab1.pdf - Accepted Version

Download (381kB) | Preview
[img]
Preview
Text
102311064_Bab2.pdf - Accepted Version

Download (488kB) | Preview
[img]
Preview
Text
102311064_Bab3.pdf - Accepted Version

Download (239kB) | Preview
[img]
Preview
Text
102311064_Bab4.pdf - Accepted Version

Download (470kB) | Preview
[img]
Preview
Text
102311064_Bab5.pdf - Accepted Version

Download (204kB) | Preview
[img]
Preview
Text
102311064_Bibliografi.pdf - Bibliography

Download (139kB) | Preview

Abstract

Pada dasarnya jual beli yang sah adalah jual beli yang telah memenuhi syarat dan rukunnya dalam jual beli. Apabila salah satu syarat dan rukunnya tidk terpenuhi, maka jual beli tersebut adalah batal/tidak sah. Seperti jual beli dengan sistem nganjuk yang terjadi di Desa Troso, Kec. Pecangaan, Kab. Jepara antara pengrajin tenun dengan para tengkulak dengan menggunakan dua harga. Yakni apabila pembayaran dilakukan pada saat itu juga harga yang ditawarkan lebih murah dari harga yang sesungguhnya. Apabila pembayaran dilakukan dengan sistem nganjuk, maka dengan harga yang sesungguhnya namun tidak ada kepastian kapan dilakukan pembayaran. Dengan adanya fenomena ini muncullah permasalahan tentang ketidakpastian suatu akad yang berlangsung. Maka, penulis melakukan penelitian pada pengrajin tenun dengan tujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan jual beli tersebut terjadi, bagaimana persepsi ulama tentang jual beli dengan sistem nganjuk, bagaimana tinjauan hukum Islam tentang jual beli menggunakan sistem nganjuk yang terjadi di Desa Troso Kec. Pecangaan, Kab. Jepara. Faktor yang menyebabkan para pengrajin melakukan jual beli nganjuk adalah apabila kain tersebut tidak diserahkan kepada tengkulak, pengrajin kesulitan untuk menjualnya disebabkan motif setiap minggunya selalu berubah, serta agar pengrajin bisa memutar modal untuk memproduksi kain selanjutnya. Jual beli menurut Islam adalah suatu perjanjian tukar-menukar benda atau barang yang mempunyai nilai secara sukarela diantara kedua belah pihak yang dibenarkan oleh syara’, yang telah memenuhi persyaratan-persyaratan, rukun-rukun, dan hal-hal yang ada kaitannya dengan jual beli sehingga apabila syarat-syarat dan rukunnya tidak terpenuh berarti tidak sesuai dengan kehendak syara’. Menurut Ulama Desa Troso jual beli yang terjadi di Desa Troso merupakan jual beli yang sudah menjadi kebiasaan masyarakat Desa Troso namun jual beli tersebut tidak memenuhi syarat dan rukun dalam jual beli. Yang menjadikan rusaknya suatu akad adalah antara penjual dan pembeli dalam melakukan transaksi jual beli belum selesainya suatu akad antara keduanya. Yang dimaksud disini adalah ketidak pastian dalam penentuan pembayaran antara kedua belah pihak.

[error in script]
Item Type: Thesis (Undergraduate (S1))
Uncontrolled Keywords: Hukum Islam; Jual beli
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.2 Islam Doctrinal Theology, Aqaid and Kalam > 297.27 Islam and social sciences > 297.273 Islam and economics
300 Social sciences > 380 Commerce, communications, transport > 381 Internal commerce (Domestic trade)
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Muamalah
Additional Information: Pembimbing: Drs. H. Nur Khoirin, M.Ag.; R. Arfan Rifqiawan, SE., M.Si.
Depositing User: Nur yadi
Date Deposited: 26 Mar 2015 08:05
Last Modified: 26 Mar 2015 08:05
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/3788

Actions (login required)

View Item View Item