Karakteristik hadits-hadits ahkam dalam karya ashab al-sunan

Sattar, Abdul (2014) Karakteristik hadits-hadits ahkam dalam karya ashab al-sunan. Project Report. LP2M IAIN Walisongo, Semarang. (Submitted)

[img]
Preview
Text (Laporan Penelitian)
Abdul_Sattar-Penelitian-2014.pdf - Accepted Version

Download (586kB) | Preview

Abstract

Sosok Imam Abu Daud (202-275 H), Turmudzi (209-279 H), Nasai (215-303 H) dan Ibnu Majah (209-273 H) sebagai Ashab al-Sunan lebih dikenal sebagai ahli hadits ketimbang ahli fiqh. Hal ini dapat dimaklumi karena dari sekian banyak karya yang mereka lahirkan, kitab haditslah yang membuat nama mereka dikenal umat Islam. Setelah kitab al-Jami’ al-Shahih karya Imam Bukhari dan al-Jami’ al-Shahih karya Imam Muslim, secara berturu-turut umat Islam mengenal Sunan Abi Daud, Sunan Turmudzi, Sunan Nasai dan Sunan Ibni Majah. Keenam kitab inilah yang oleh Ibnu Hajar disebut sebagai al-kutub al-sittah. Posisi para Ashab al-Sunan dalam wacana pemikiran fiqih masih diperdebatkan para ulama. Ada yang menganggap mereka berafiliasi pada madzhab tertentu, tetapi ada pula yang menganggap mereka tidak berafiliasi pada madzhab tertentu. Fokus penelitian ini akan menjawab dua pertanyaan pokok. Pertama, seperti apakah karakteristik dan kontruksi hadits-hadits ahkam yang disusun Imam Abu Daud, Turmudzi, Nasai dan Ibnu Majah? Benarkan mereka tidak terpengaruh oleh Imam Hanafi, Imam Malik, Imam Syafi’i atau Imam Ahmad bin Hanbal ? Atau justru sebaliknya, pengaruh tokoh-tokoh madzhab fiqh ini begitu kuat sehingga berpengaruh pula terhadap tampilan kitab sunan yang mereka tulis. Kedua, atas dasar apa Ashab al-Sunan ini mengelaborasi satu versi hadits tertentu tetapi mengabaikan yang lain? Sebagai penelitian kualitatif, penelitian ini bersifat eksploratif. Oleh karena itu untuk menjawab dua persoalan utama yang termuat dalam rumusan masalah, ada dua langkah metodologis yang harus dilalui, yaitu komperatif dan verifikatif. Komperatif diperlukan untuk menggambarkan karakteristik hadits-hadits ahkam yang ada dalam karya Ashab al-Sunan, termasuk posisinya dalam wacana pemikiran fiqh klasik. Oleh karena itu, muatan material empat kitab sunan itu harus dibandingkan dengan kitab-kitab fiqih yang telah ada sebelum munculnya kitab-kitab hadits karya Ashab al-Sunan itu. Setelah komparasi dilakukan, masih ada satu langkah lagi yang harus dilakukan, yaitu verifikatif. Langkah ini dilakukan dalam rangka menguji standar kualitatif terhadap hadits-hadits yang digunakan Ashab al-Sunan maupun ulama fiqh yang menjadi sumber pembanding dalam penelitian ini.

[error in script]
Item Type: Monograph (Project Report)
Uncontrolled Keywords: Hadis ahkam; Hadis hukum; Ashab al-Sunan
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.1 Sources of Islam > 297.12 Al-Quran and Hadith > 297.125 Hadits > 297.1251 Study of Text of Hadith
Divisions: Laporan Penelitian (Research Reports)
Depositing User: Miswan Miswan
Date Deposited: 31 Mar 2015 07:31
Last Modified: 31 Mar 2015 07:31
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/3822

Actions (login required)

View Item View Item