Peta kesenjangan pendidikan sekolah dan madrasah di Jawa Tengah (studi analisis hasil akreditasi sekolah/madrasah tahun 2013)

Ma’shumah, Lift. Anis (2014) Peta kesenjangan pendidikan sekolah dan madrasah di Jawa Tengah (studi analisis hasil akreditasi sekolah/madrasah tahun 2013). Research report (Laporan penelitian). LP2M IAIN Walisongo, Semarang.

[img]
Preview
Text
Lift_Anis-Penelitian_2014.pdf - Submitted Version

Download (571kB) | Preview

Abstract

Penelitian dengan judul Peta Kesenjangan Pendidikan Sekolah Dan Madrasah Di Jawa Tengah (Studi Analisis Hasil Akreditasi Sekolah/Madrasah tahun 2013) merupakan jenis penelitian lapangan (field research) dengan pendekatan kualitatif dan pendekatan survey dengan tujuan untuk memetakan kesenjangan sekolah dan madrasah berdasarkan hasil akreditasi BAN-S/M Provinsi Jawa Tengah. Dalam penelitian ini ada dua pokok permasalahan yaitu : 1) Bagaimana peta kesenjangan antara sekolah dan madrasah didasarkan pada hasil akreditasi?, 2) Bagaimana sebaran kesenjangan antara sekolah dan madrasah didasarkan pada 8 standar nasional pendidikan, yaitu standar standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayan, dan standar penilaian?. Adapun hasilnya adalah sebagai berikut; pertama, berdasarkan hasil akreditasi BAN-S/M tahun 2013 terdapat kesenjangan antara sekolah dan madrasah, dari kuota 1000 sebanyak 988 sekolah dan madrasah yang dapat terakreditasi. Dari jumlah tersebut kesenjangan antara sekolah dan madrasah terjadi pada jumlah yakni jumlah sekolah lebih banyak dibandingkan madrasah pada semua jenjang, kesenjangan juga terjadi pada status sekolah dan madrasah dalam hal ini jumlah sekolah negeri dari SD, SMP, dan SMA jauh lebih banyak bahkan untuk MI tidak satupun yang terdaftar untuk diakreditasi. Peneliti juga mendapati adanya kesenjangan yang terjadi tidak hanya pada jumlah serta setatus saja namun juga terjadi pada nilai serta peringkat hasil akreditasi. Kedua, hasil akreditasi BAN-S/M melalui anggaran APBD Provinsi Jawa Tengah tahun 2013menunjukkan adanya kesenjangan antara sekolah dan madrasah didasarkan pada 8 standar nasional pendidikan, yaitu standar standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayan, dan standar penilaian. Secara keseluruhan dari 8 standar nasional pendidikan tersebut sekolah lebih unggul dibandingkan dengan madrasah, pada standar kompetensi lulusan selisih nilai cukup jauh kuranglebih 10 poin, untuk SD peringkat A mendapatkan nilai 99 sedangkan MI 89, SMP terakreditasi A jumlah nilai 100 untuk MI pada peringkat sama nilainya 93, dan Nilai 98 peringkat A diperoleh SMA dan MA mendapat nilai 93. Selain standar kompetensi lulusan, pada jenjang SD/MI kesenjangan juga terjadi pada standar pendidik dan tenaga kependidikan utamanya peringkat A nilai yang diperoleh SD sebanyak 98 sedangkan MI hanya 92.

[error in script]
Item Type: Monograph (Research report (Laporan penelitian))
Uncontrolled Keywords: Akreditasi sekolah dan madrasah
Subjects: 300 Social sciences > 370 Education > 371 School management; special education
Divisions: Laporan Penelitian (Research Reports)
Depositing User: Miswan Miswan
Date Deposited: 11 Apr 2015 04:55
Last Modified: 11 Apr 2015 04:55
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/3942

Actions (login required)

View Item View Item