Wahdat al-‘ulum menurut Imam al-Ghazali (w. 1111 M.)

Muhaya, Abdul (2014) Wahdat al-‘ulum menurut Imam al-Ghazali (w. 1111 M.). Research report (Laporan penelitian). LP2M IAIN Walisongo, Semarang.

[img]
Preview
Image
Muhayya-Cover.jpg - Cover Image

Download (2MB) | Preview
[img]
Preview
Text
Muhayya-Wahdat_ulum.pdf - Accepted Version

Download (1MB) | Preview

Abstract

Penelitian yang berjudul Wahdat al-‘Ulum Menurut Imam al-Ghazali (w. 1111 M.) menjelaskan kesatuan ilmu yang digagas oleh Imam al-Ghazali baik, kesatuan yang berada pada wilayah ontologi, epistemologi dan aksiologi serta menjawab alasan mengapa Imam al-Ghazali memiliki konsep wahdat al-‘ulum. Persoalan tersebut dijawab dengan menggunakan cara atau metode deskriptif-kualitatif dengan menggunakan konten analisis. Seluruh data didekati dengan menggunakan hermeneutika psiko-historis yang melibatkan aspek psikologis dan historis yang melatarbelakangi munculnya teks. Adapun temuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut: Secara ontologis, semua ilmu adalah satu dan semuanya terpuji. Ilmu adalah salah satu dari sifat Allah yang tidak dapat dipisahkan dengan Dzat-Nya; dia bukan Allah tapi bukan yang lain-Nya. Untuk menangkap Ilmu tersebut ada dua alternatif; illuminasi cahaya Allah kedalam hati yang sudah bersih dan suci serta optimalisasi akal (sebagai cahaya) sehingga suatu yang semula tidak tampak menjadi tampak karena cahayanya. Secara epistemologi, hakekat ilmu adalah cahaya dan cahaya yang sebenarnya adalah Allah karena itu ilmu adalah satu. Cahaya yang satu tersebut dapat dicerminkan melalui ruh, akal, nafs atau hati (dalam arti lathifah ruhaniyah rabbaniyah). Ilmu dapat diperoleh melalui pewahyuan atau ilham dan ada pula yang melalui daya yang dimiliki oleh akal. Sekalipun, secara tingkatan, ilmu yang diperoleh melalui pewahyuan (‘ilm mukasyafah / ‘ilm al-syar’iyyah) lebih utama dari pada ilmu yang kedua (‘ilm ghair al-syar’iyyah), validitas ilmu tergantung pada kuat dan lemahnya cahaya dan dekat jauhnya objek yang dilihat. Dari segi aksiologinya, semua ilmu pada dasarnya satu; yaitu semuanya terpuji. Ilmu menjadi tidak terpuji karena adanya ekses negatif yang sering ditimbulkan oleh orang yang memiliki ilmu tersebut. Karena itu, Imam al-Ghazali mengharuskan dan mewajibkan menuntut ilmu. Keharusan tersebut sangat kondisional dan tergantung pada kehidupan ada; menuntut ilmu ada yang fardhu kifayah dan ada pula yang fardhu ‘ain. Ada yang hanya sekedar dianjurkan, mubah dan bahkan haram yang disebabkan oleh ekses negatif yang ditimbulkan. Dari segi penggunaannya, ilmu yang bermanfaat adalah pengetahuan yang menyebabkan seorang untuk menggapai kebahagiaan akhirat (‘ilm thariq al-akhirah; yaitu ilmu mukasyafah dan ilmu mu’amalah (kaifiyat al-tashfiyat al-qalb) Adapun alasan Imam al-Ghazali memiliki konsep kesatuan ilmu (wahdat al-‘ulum) karena dua hal penting. Pertama keraguan al-Ghazali terhadap kelompok yang menyatakan ahli kebenaran (mutakallimun, Syi’ah Isma’iliyyah dan filosof) yang ternyata kebenaran ajaran mereka hanya bersifat logik, spekulatif dan belum sampai pada hakekat kebenaran; yaitu kebenaran yang dia temukan saat menjadi sufi. Kedua, adanya motivasi untuk mengembalikan posisi ilmu secara benar; sebagai sesuatu yang suci (cahaya) berasal dari Dzat Yang Maha Suci (Allah), harus (cahaya) berasal dari Dzat Yang Maha Suci (Allah) karena itu harus digunakan dengan suci (niat yang tulus ikhlas) untuk Dzat Yang Maha Suci (Allah).

[error in script]
Item Type: Monograph (Research report (Laporan penelitian))
Uncontrolled Keywords: Filsafat ilmu; Kesatuan ilmu pengetahuan; Agama dan ilmu pengetahuan
Subjects: 100 Philosophy and psychology > 120 Epistemology, causation, humankind > 121 Epistemology (Theory of knowledge)
200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.2 Islam Doctrinal Theology, Aqaid and Kalam > 297.26 Islam and secular disciplines > 297.261 Islam and philosophy
Divisions: Laporan Penelitian (Research Reports)
Depositing User: Miswan Miswan
Date Deposited: 13 Apr 2015 05:43
Last Modified: 13 Apr 2015 05:43
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/3944

Actions (login required)

View Item View Item