Perwalian nikah akibat perkawinan sirri (studi kasus di KUA Kecamatan Tembalang Kota Semarang)

Musyayyadah, Faridlotul (2015) Perwalian nikah akibat perkawinan sirri (studi kasus di KUA Kecamatan Tembalang Kota Semarang). Undergraduate (S1) thesis, UIN Walisongo.

[img]
Preview
Text
112111060.pdf - Accepted Version

Download (3MB) | Preview

Abstract

Terdapat perbedaan pendapat tentang sah dan tidaknya perkawinan di bawah tangan, dikarenakan adanya perbedaan penafsiran terhadap ketentuan Pasal 2 Ayat 2 UU No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. Yang jelas ketentuan Pasal 2 Ayat 2 yang mengharuskan pencatatan perkawinan terpisah dengan ketentuan Pasal 2 Ayat 1 yang mengatur tentang sahnya perkawinan yang harus dilakukan menurut hukum agama dan kepercayaannya. Permasalahan mengenai anak perempuan hasil perkawinan sirri kedua orang tuanya di dalam praktiknya KUA Kec. Tembalang menggunakan wali hakim. Adapun permasalahan yang dibahas adalah apa alasan KUA (penghulu) Kecamatan Tembalang Kota Semarang menentukan wali hakim bagi calon mempelai wanita hasil perkawinan sirri kedua orang tuanya dan bagaimana perspektif hukum Islam terhadap penetapan wali hakim bagi calon mempelai wanita hasil perkawinan sirri kedua orang tuanya. Skripsi ini merupakan jenis penelitian field research (penelitian lapangan), pendekatan yang digunakan adalah pendekatan kualitatif. Sumber data penelitian ini terdiri dari data primer yaitu data yang diperoleh langsung dari subyek penelitian/pengambilan data langsung pada subyek sebagai sumber informasi yang dicari dan sekunder. Adapun analisis yang digunakan adalah analisis data deskriptif kualitatif. Kesimpulan akhir dari skripsi ini dalah bahwa pelaksanaan penentuan wali nikah bagi calon mempelai wanita hasil perkawinan sirri kedua orang tuanya di KUA Kec. Tembalang adalah menggunakan dasar-dasar hukum yaitu ijtihad dan sadduzzari’ah. Dimana dalam prespektif hukum Islam usaha untuk memecahkan/menemukan masalah hukum itu dikenal dengan istilah ijtihad. Kemudian sadduzzari’ah adalah sebagai wasilah atau sarana atau jalan kepada haram adalah haram dan sarana atau jalan kepada yang mubah adalah mubah. Apabila KUA (penghulu) melakukan tindakan membolehkan wali nasab menjadi wali nikah anak perempuannya, maka pernikahan sirri di masyarakat Tembalang akan semakin meluas. Akan tetapi apabila KUA (penghulu) melakukan tindakan bahwa wali nasab tidak diperbolehkan menjadi wali nikah anak perempuannya, maka tindakan tersebut akan meminimalisir terjadinya perkawinan sirri yang ada di masyarakat Tembalang.

[error in script]
Item Type: Thesis (Undergraduate (S1))
Uncontrolled Keywords: Wali nikah; Nikah sirri
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.5 Islamic ethics, practice > 297.57 Religious experience, life, practice > 297.577 Marriage and family life
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Ahwal Syakhsiyyah
Additional Information: Pembimbing: Drs. Agus Nurhadi, M.A.; Drs. Achmad Arief Budiman, M. Ag.
Depositing User: Nur Rohmah
Date Deposited: 20 May 2016 07:18
Last Modified: 20 May 2016 07:18
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/5552

Actions (login required)

View Item View Item