Persepsi ulama MUI Kabupaten Pemalang tentang jual beli kacang tanah dengan sistem karungan (studi kasus di Desa Randudongkal Pemalang)

Permatasari, Afni Juli (2015) Persepsi ulama MUI Kabupaten Pemalang tentang jual beli kacang tanah dengan sistem karungan (studi kasus di Desa Randudongkal Pemalang). Undergraduate (S1) thesis, UIN Walisongo.

[img]
Preview
Text
102311003.pdf - Accepted Version

Download (3MB) | Preview

Abstract

Penelitian ini dilatarbelakangi oleh adanya keingintahuan mengenai praktek jual beli, terutama tentang jual beli kacang tanah dengan sistem karungan di Desa Randudongkal Pemalang. Sebab tidak adanya ketentuan fatwa yang mengatur jual beli dengan sistem karungan, yang sering menimbulkan perselisihan antara penjual dan pembeli.Untuk merealisasikan hal itu maka dalam penelitian ini peneliti tertarik untuk menelitinya yang mengacu pada pokok permasalahan yaitu bagaimana persepsi MUI kabupaten pemalang terhadap praktek jual beli kacang tanah dengan sistem karungan di desa Randudongkal Pemalang. Kajian ini merupakan penelitian kualitatif yang mana pengumpulan data dilakukan dengan metode wawancara, Metode ini dilakukan dengan cara peneliti sebagai penanya menyiapkan pertanyaan terkait dengan pokok-pokok penelitian yang kemudian ditujukan kepada Ulama MUI kabupaten pemalang sebagai narasumber, dalam hal ini penanya mewawancarai beberapa Ulama MUI kabupaten pemalang yang meliputi perwakilan dari Ulama NU, dan Muhammadiyah, yang kemudian hasilnya akan dijadikan sebagai salah satu sumber primer penelitian. Sedangkan metode analisis yang digunakan adalah metode deskriptif analisis. Deskriptif analisis adalah suatu metode yang digunakan untuk menggambarkan atau melukiskan apa yang dinyatakan oleh responden baik secara tertulis maupun lisan dan perilakunya yang nyata yang diteliti dan dipelajari secara utuh. Dari hasil penelitian yang diperoleh, dapat diketahui bahwa persepsi MUI Kabupaten Pemalang mengenai fatwa tentang jual beli kacang tanah dengan sistem karungan belum ada yang membahasnya. Dalam pelaksaan jual beli kacang tanah dengan sistem karungan menunjukan bahwa terdapat perbedaan pendapat antara ulama satu dengan yang lainnya yaitu boleh dilakukan dan tidak membolehkan jual beli dengan sistem karungan. jual beli dengan sistem karungan sebenarnya tidak diperbolehkan karena sistem karungan yang terjadi tidak jelas kualitas dan beratnya tiap karung, sedangkan karungan tidak bisa dijadikan acuan sebagai ukuran. Dalam perjanjian jual beli kacang tanah yang dilakukan antara penjual dengan pembeli terdapat rukun yang belum terpenuhi, yaitu batalnya akad karena ketidak puasan dari pembeli. Kemudian barang yang diterima belum diketahui besar kecilnya ukuran karung. jual beli semacam itu menimbulkan kerugian pada pihak pembeli, serta mengandung unsur gharar, yaitu tidak adanya kejelasan pada karung dan berakibat pada resiko penipuan. Dalam bermuamlah, hukum Islam tidak memperbolehkan jual beli yang mengandung unsur gharar, karena hal itu berarti merugikan salah satu pihak.

[error in script]
Item Type: Thesis (Undergraduate (S1))
Uncontrolled Keywords: Fatwa MUI; Jual beli; Kacang tanah; Karungan
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.2 Islam Doctrinal Theology, Aqaid and Kalam > 297.27 Islam and social sciences > 297.273 Islam and economics
300 Social sciences > 380 Commerce, communications, transport > 381 Internal commerce (Domestic trade)
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Muamalah
Additional Information: Pembimbing: Drs. H. Nur Khoirin, M. Ag.; Dr. Mahsun, M. Ag.
Depositing User: Nur Rohmah
Date Deposited: 01 Jun 2016 06:14
Last Modified: 01 Jun 2016 06:15
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/5585

Actions (login required)

View Item View Item