Hak Ḥaḍānah bagi ibu yang sudah menikah lagi (studi perbandingan pendapat al-Mawardi dan Ibn Hazm)

Abidin, Subhan (2016) Hak Ḥaḍānah bagi ibu yang sudah menikah lagi (studi perbandingan pendapat al-Mawardi dan Ibn Hazm). Undergraduate (S1) thesis, UIN Walisongo.

[img]
Preview
Text
COVER.pdf - Accepted Version

Download (2MB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB I.pdf - Accepted Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB II.pdf - Accepted Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB III.pdf - Accepted Version

Download (2MB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB IV.pdf - Accepted Version

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB V.pdf - Accepted Version

Download (951kB) | Preview
[img]
Preview
Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf - Bibliography

Download (930kB) | Preview
[img]
Preview
Text
LAMPIRAN.pdf - Supplemental Material

Download (1MB) | Preview

Abstract

Ḥaḍānah merupakan pemeliharaan anak yang belum bisa mengurus dirinya sendiri sampai anak tersebur tamyiz. Ḥaḍānah merupakan kewajiban kedua orangtua sebagai konsekuensi dari adanya buah hati dalam pernikahan. Ketika terjadi perceraian,ulama sepakat yang berhak menjalankan Ḥaḍānah adalah ibu karena sifat kasih sayang dan kelembutan yang umumnya dimiliki oleh ibu sehingga anak akan lebih merasa tenang ketika berada di dalam pengasuhan ibunya. Akan tetapi persoalan ketika ibu menikah dengan suami baru masih terjadi perdebatan di antara ulama.terkait dengan gugur atau tidaknya hak Ḥaḍānah ibu. Oleh karena itu dalam skripsi ini penulis tertarik membahas pendapat al-Mawardi dan Ibn Hazm dalam masalah hak Ḥaḍānah bagi ibu yang sudah menikah lagi. Tidak hanya memaparkan pendapat dari kedua Imam tersebut, tetapi penulis juga mencoba menggali metode istinbat{ yang digunakan oleh keduanya atas pendapatnya masing-masing. Kemudian penulis juga membahas bagaimana relevansi hak Ḥaḍānah bagi ibu yang sudah menikah lagi. Jenis penelitian dalam skripsi ini adalah penelitian kepustakaan (library research). Sumber data diperoleh dari data primer dan data sekunder. Dalam penelitian ini, penulis menggunakan metode pengumpulan data dengan teknik dokumentasi. Setelah mendapatkan data yang diperlukan, maka data tersebut dianalisis dengan metode analisis komparatif. Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa ‘illat yang digunakan al-Mawardi dalam mengugurkan hak Ḥaḍānah bagi ibu yang sudah menikahlagi adalah ibu akan tersibukan memenuhi hak suami barunya daripada mengurusi anaknya. Metode istinbat{ yang digunakan al-Mawardi dalam hal ini adalah al-Sunnah. Kemudian ‘illat yang digunakan Ibn Hazm dalam menetapkan hak Ḥaḍānah bagi ibu yang sudah menikah lagi adalah asalkan ibu dapat dipercaya dalam menjaga agama dan dunia anak. Metode istinbat{ yang digunakan kedua Imam tersebut tidak berbeda jauh, namun keduanya menghasilkan interpretasi yang berbeda. Hal ini juga dikarenakan oleh faktor-faktor internal maupun eksternal yang menyebabkan perbedaan pendapat antara al-Mawardi dan Ibn Hazm tentang hak Ḥaḍānah bagi ibu yang sudah menikah lagi.

Item Type: Thesis (Undergraduate (S1))
Uncontrolled Keywords: Hadanah; Kewajiban orang tua; Pernikahan; Pengasuhan anak
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.5 Islamic ethics, practice > 297.57 Religious experience, life, practice > 297.577 Marriage and family life
Divisions: Fakultas Syariah dan Hukum > Ahwal Syakhsiyyah
Additional Information: Pembimbing: Dra. Hj. Endang Rumaningsih, M. Hum.; Yunita Dewi Septiani, MA.
Depositing User: Nur Rohmah
Date Deposited: 28 Apr 2017 07:23
Last Modified: 28 Apr 2017 07:23
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/6775

Actions (login required)

View Item View Item