Pemikiran kritik ekonomi antara Karl Marx dan Ali Syari’ati

Lestari, Eka Ayu (2018) Pemikiran kritik ekonomi antara Karl Marx dan Ali Syari’ati. Undergraduate (S1) thesis, UIN Walisongo.

[img]
Preview
Text
134111003.pdf - Accepted Version
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial No Derivatives.

Download (1MB) | Preview

Abstract

Ekonomi adalah suatu inti yang menentukan kehidupan masyarakat sebagai infrastruktur masyarakat dalam perbaikan kehidupan sosial. Perekonomian masih mendapat porsi perhatian sangat besar, kebutuhan ekonomi menjadi kebutuhan dasar manusia di era globalisasi sekarang. Secara khusus, penelitian ini membahas perihal : Bagaimana konsep pemikiran kritik ekonomi Karl Marx dan Ali Syari’ati?. Juga mencari apa persamaan dan perbedaan antara keduanya? Serta relevansi terhadap ekonomi Islam? Karl Marx dan Ali Syari’ati memandang ekonomi mampu menjadikan masyarakat yang sejahtera dengan alasan tertentu. Untuk itu, penelitian ini berbentuk penelitian kualitatif dan berjenis library research atau riset kepustakaan. Sedangkan metode yang digunakan adalah metode dokumentasi yang kemudian dianalisis untuk mengetahui jawaban atas segala rumusan masalah di atas. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pemikiran kritik ekonomi Karl Marx dalam melawan adanya nilai surplus, alienasi, eksploitasi, Karl Marx membentuk perjuangan kelas sebagai usaha para kaum proletar dalam membentuk masyarakat sejahtera melalui revolusi. Sedangkan Ali Syari’ati dalam melawan adanya eksploitasi, ketidakadilan menggunakan konsep tauhid (keimanan) yang dilengkapi dengan moral dalam membentuk masyarakat sejahtera. Kedua tokoh ini memiliki persamaan dalam hal keinginan untuk menghapus ketiadakadilan, menghapus adanya sekat kelas dan ingin menciptakan masyarakat yang sejahtera. Di samping persamaan ada juga perbedaan yang terletak pada perjuangan melawan ketidakadilan eksploitasi, alienasi dan tindak sewenang-wenang, Karl Marx dalam membentuk masyarakat sejahtera berdasarkan ekonomi (revolusi) bukan berdasarkan keimanan, sedangakan Ali Syari’ati dalam membentuk masyarakat sejahtera berdasarkan keimanan (Islam sebagai ideologi revolusioer). Relevansi dengan ekonomi Islam bahwa pemikiran ekonomi Karl Marx dan Ali Syari’ati relevan, karena antara pemikiran kedua tokoh tersebut dengan Islam sama ingin mensejahterakan rakyat.

[error in script]
Item Type: Thesis (Undergraduate (S1))
Contributors:
ContributionContributors (e.g. Thesis Advisor)Email
Thesis advisorAchmadi, AsmoroUNSPECIFIED
Thesis advisorAnsori, BahroonUNSPECIFIED
Uncontrolled Keywords: Kritik Ekonomi; Sosialisme; Kapitalisme; Ekonomi Islam
Subjects: 100 Philosophy and psychology > 170 Ethics (Moral philosophy) > 174 Economic and professional ethics
Divisions: Fakultas Ushuluddin dan Humaniora > Aqidah Filsafat Islam
Depositing User: Mohamad Akyas
Date Deposited: 17 Sep 2018 08:02
Last Modified: 17 Sep 2018 08:02
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/8247

Actions (login required)

View Item View Item