Penerapan pembiayaan modal usaha tanpa agunan dengan akad mudharabah di BMT Amanah Usaha Mulia Magelang

Amrullah, Naufal Fa'iq (2018) Penerapan pembiayaan modal usaha tanpa agunan dengan akad mudharabah di BMT Amanah Usaha Mulia Magelang. Diploma thesis, UIN Walisongo Semarang.

[img]
Preview
Text
FULL TUGAS AKHIR.pdf - Accepted Version
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial No Derivatives.

Download (2MB) | Preview

Abstract

BMT Amanah Usaha Mulia Magelang mempunyai beberapa produk unggulan akan tetapi untuk produk yang paling banyak diminati masyarakat yaitu produk pembiayaan modal usaha tanpa agunan dengan akad mudharabah. Produk ini digunakan masyarakat khususnya para pedagang untuk mengembangkan usahanya, untuk itu penulis tertarik untuk membahas lebih jauh dan merumuskan masalah yaitu bagaimana penerapan produk pembiayaan modal usaha tanpa agunan dengan akad mudharabah dan apa saja kendala yang dihadapi kedua belah pihak yaitu BMT dan Anggota saat penerapan produk pembiayaan modal usaha tanpa agunan dengan akad mudharabah di BMT Amanah Usaha Mulia Magelang. Penelitian dalam Tugas Akhir ini menggunakan jenis penelitian kualitatif dan juga metode data deskriptif kualitatif. Data yang diperoleh dalam penelitian ini berupa data primer dan data sekunder. Adapun teknik pengumpulan data dalam penelitian ini diperoleh melalui wawancara, observasi, serta dokumentasi terhadap keterangan dan penjelasan yang sesuai dengan masalah yang sedang diteliti. Adapun teknik analisis data yang digunakan adalah dengan menggunakan metode analisis deskriptif. Hasil penelitian ini adalah pembiayaan modal usaha tanpa agunan adalah produk pembiayaan yang di berikan oleh BMT Amanah usaha Mulia Magelang untuk memenuhi kebutuhan anggota dalam mengembangkan usahanya dengan plafon yang diberikan maksimal tiga juta rupiah. Adapun dalam penerapannya apabila masyarakat ingin mengajukan pembiayaan datang langsung ke BMT dengan membawa persyaratan yang ditentukan dan mengisi formulir pembiayaan. Untuk kendala yang dihadapi kedua belah pihak dari anggota menganggap dengan adanya pembiayaan ini membantu usaha mereka dan tidak ada kendala yang signifikan dan untuk BMT sendiri kendala yang dihadapi yaitu saat mengenalkan dan merubah menset masyarakat yang menganggap BMT sama dengan pihak renternir. Lalu saat terjadi pembiayaan yang macet, karena ini merupakan pembiayaan modal usaha tanpa jaminan maka tidak ada objek yang bisa dijaminkan tapi dari kendala tersebut BMT tetap memiliki upaya untuk mengantisipasi berbagai kendala yang ada.

[error in script]
Item Type: Thesis (Diploma)
Contributors:
ContributionContributors (e.g. Thesis Advisor)Email
Thesis advisorAgriyanto, RatnoUNSPECIFIED
Uncontrolled Keywords: Pembiayaan tanpa agunan; Modal usaha; Akad mudharabah
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.2 Islam Doctrinal Theology, Aqaid and Kalam > 297.27 Islam and social sciences > 297.273 Islam and economics
300 Social sciences > 330 Economics > 332 Financial economics > 332.7 Kredit, pembiayaan
Divisions: Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam > Perbankan Syariah (D3)
Depositing User: Mohamad Akyas
Date Deposited: 23 Feb 2019 02:34
Last Modified: 23 Feb 2019 02:34
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/9074

Actions (login required)

View Item View Item