Peran collateral pada pembiayaan bermasalah : studi kasus BMT Walisongo Semarang

Pratama, Adhitya Yusuf (2018) Peran collateral pada pembiayaan bermasalah : studi kasus BMT Walisongo Semarang. Diploma thesis, UIN Walisongo Semarang.

[img] Text
LENGKAP.pdf - Accepted Version
Available under License Creative Commons Attribution Non-commercial No Derivatives.

Download (1MB)

Abstract

Collateral (jaminan) adalah barang jaminan yang diserahkan oleh calon debitur sebagai agunan (jaminan) kredit yang diterimanya. Jaminan yang dimaksud meliputi jaminan yang berupa benda bergerak atau tidak bergerak. Tujuan dari penilaian ini adalah untuk mengetahui berapa nilai harta / kekayaan yang digunakan sebagai jaminan oleh debitur. Barang yang dijaminkan hendaknya melebihi jumlah kredit yang diberikan. Jaminan juga harus diteliti keabsahannya sehingga jika terjadi suatu masalah maka jaminan yang diagunkan dapat dipergunakan secepat mungkin. Jaminan sebagai langkah antisipasi meminimalisir tingkat resiko yang akan ditanggung pihak kreditur jika nasabah melakukan wanprestasi. Keabsahan jaminan sangat penting untuk mengetahui apakah jaminan yang diberikan legal dan lengkap dengan surat-suratnya, kondisi fisik yang masih layak, surat perhitungan atau taksasi jaminan harus tepat. Pemberian jaminan bertujuan untuk menanggung atau menjamin hutang seorang debitur kepada kreditur. Dengan pemberian jaminan kebendaan tidak dapat dituntut untuk memenuhi kewajiban untuk membayar hutang kepada kreditur. Jenis penelitian ini adalah kualitatif dengan mengunakan metode deskriptif yaitu dengan cara memaparkan informasi-informasi dari KSPPS BMT Walisongo Semarang secara langsung yang berhubungan dengan peran jaminan pada kegiatan penyaluran dana bermasalah. Teknik analisa menggunakan data primer yang langsung diperoleh dari narasumber yang di teliti. Peran collateral pada BMT Walisongo Semarang yaitu memberikan dorongan kepada nasabah untuk memenuhi janjinya, khususnya mengenai pembayaran sesuai dengan syarat-syarat yang telah disetujui. Untuk pihak BMT Walisongo yaitu memberikan kepastian bahwa dana yang disalurkan melalui pembiayaan akan kembali meskipun nasabah tidak melakukan kewajibannya dengan menjual jaminan tersebut. Dalam hal ini KSPPS BMT Walisongo Semarang dalam operasionalnya terutama pada menangani pembiayaan bermasalah sudah sesuai dengan perspektif Islam karena dari prosesnya KSPPS BMT Walisongo Semarang tidak pernah menyita jaminan, namun lebih mementingkan penyelesaian dengan menggunakan prinsip kekeluargaan dan mengupayakan agar nasabah tersebut dapat menyelesaikan kewajibannya dengan menerapkan rasa simpati,empati,keadilan,dan kebaikkan, yang mana tidak ada pihak yang dirugikan.

[error in script]
Item Type: Thesis (Diploma)
Contributors:
ContributionContributors (e.g. Thesis Advisor)Email
UNSPECIFIEDMujaddid, Ade YusufUNSPECIFIED
Uncontrolled Keywords: Jaminan; Pembiayaan bermasalah; Bank Muamalah wa Tamwil (BMT)
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.2 Islam Doctrinal Theology, Aqaid and Kalam > 297.27 Islam and social sciences > 297.273 Islam and economics
300 Social sciences > 330 Economics > 332 Financial economics > 332.7 Kredit, pembiayaan
Divisions: Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam > Perbankan Syariah (D3)
Depositing User: Mohamad Akyas
Date Deposited: 23 Feb 2019 03:03
Last Modified: 23 Feb 2019 03:03
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/9090

Actions (login required)

View Item View Item