Makna tradisi Rebo Wekasan di Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal

Khakim, Fatkhul (2014) Makna tradisi Rebo Wekasan di Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal. Undergraduate (S1) thesis, UIN Walisongo.

[img]
Preview
Text
084111002_Coverdll.pdf - Accepted Version

Download (622kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084111002_Bab1.pdf - Accepted Version

Download (272kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084111002_Bab2.pdf - Accepted Version

Download (378kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084111002_Bab3.pdf - Accepted Version

Download (832kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084111002_Bab4.pdf - Accepted Version

Download (519kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084111002_Bab5.pdf - Accepted Version

Download (194kB) | Preview
[img]
Preview
Text
084111002_Bibliografi.pdf - Bibliography

Download (222kB) | Preview

Abstract

Tradisi merupakan suatu bentuk upacara tradisional yang dilakukan oleh masyarakat dan tradisi sudah menjadi budaya yang sulit untuk dihilangkan terutama bagi masyarakat Jawa. Serta melestarikan warisan nenek moyang secara kolektif dalam bentuk acara tradisi Rebo Wekasan yaitu Rebo terakhir di bulan Safar yang dianggap sebagai hari paling naas (sial) tradisi rebo wekasan dilaksanakan untuk menolak bala’ (mara bahaya). Adapun maksud dan tujuan pokok dari tradisi Rebo Wekasan adalah untuk menghindari mara bahaya yang datang di hari Rabu yaitu dengan melaksanakan pengajian akbar, pembacaan ayat suci al-Quran, pembacaan teks al-Barzanji, pembacaan kital Dala’il, pembacaan kitab Jausan, dan melaksanakan tahlilan, agar terhindar dari segala mara bahaya. Dengan demikian maka penyakit, mara bahaya tidak akan pernah datang. Karena itu, maka permasalahan dalam penelitian ini adalah sejarah dan praktek tradisi Rebo Wekasan dalam masyarakat Suradadi. Sedangkan penelitian yang penulis lakukan difokuskan pada pandangan atau persepsi masyarakat terhadap tradisi Rebo Wekasan di Kecamatan Sueadadi Kabupaten Tegal. Adapun metode yang penulis gunakan adalah penelitian lapangan dengan pengumpulan data adalah observasi dan wawancara. Sumber data yang digunakan adalah para informan baik yang terlibat maupun yang dianggap mengerti tentang tradisi tersebut, yaitu para tokoh masyarakat serta buku-buku yang menunjang dalam penelitian tersebut. Sedangkan metode analisis data dengan menggunakan metode kualitatif. Dari hasil penelitian dapat diambil kesimpulan bahwa pandangan masyarakat terhadap tradisi Rebo Wekasan di Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal secara umum, masyarakat bisa menerima adanya tradisi Rebo Wekasan tersebut. Kalangan masyarakat ini beralasan bahwa tradisi Rebo Wekasan ini adalah sebagai do’a, sarana bersedekah, memohon keselamatan hidup, dan sebagai lambang kemenangan bagi umat islam. Adapun saran yang bisa penulis sampaikan terkait dengan tradisi Rebo Wekasan adalah terus dibina dan dilestarikan tradisi Rebo Wekasan. Dalam pelaksanaannya, acara tradisi Rebo Wekasan pada masyarakat hendaknya konsisten dalam mewujudkan sikap dan tingkah laku yang baik, dengan tujuan kegiatan tersebut tidak bertentangan dengan ajaran agama Islam

[error in script]
Item Type: Thesis (Undergraduate (S1))
Uncontrolled Keywords: Rebo Wekasan; Islam dan Budaya Jawa
Subjects: 200 Religion (Class here Comparative religion) > 290 Other religions > 297 Islam and religions originating in it > 297.3 Islamic Worship / Ibadah > 297.39 Other Practices (Incl. Halal Food, Syirik, Munafiq)
Divisions: Fakultas Ushuluddin dan Humaniora > Aqidah Filsafat
Additional Information: Pembimbing: Dr. H. M. Mukhsin Jamil, M.Ag.; Rokhmah Ulfah, M.Ag.
Depositing User: Nur yadi
Date Deposited: 06 Apr 2015 03:44
Last Modified: 06 Apr 2015 03:44
URI: http://eprints.walisongo.ac.id/id/eprint/3844

Actions (login required)

View Item View Item